Image By Apac Insider

Hubungan Masyarakat atau Humas atau Public Relation (PR) adalah bisnis persuasi. Dengan Humas, perusahaan berusaha untuk mempromosikan ide, meyakinkan audiens di dalam atau di luar lingkaran perusahaan untuk membeli produk, mengakui prestasi Anda, atau mendukung posisi Anda.

Menurut Public Relations Society of America, “Public Relation adalah proses komunikasi strategis yang membangun hubungan saling menguntungkan antara organisasi dan publik mereka.”

Organisasi harus memahami PR dan mengetahui tentang berbagai jenis program public relations karena ini sangat penting untuk manajemen waktu dan sumber daya sebuah organisasi.

Artikel ini akan membahas mengenai berbagai jenis program Humas dan pentingnya masing-masing dari perspektif bisnis.

BACA JUGA: Apa Itu Humas: Pengertian, Peran, Fungsi dan Skill

Apa saja Jenis Hubungan Masyarakat?

Jenis-jenis program Humas adalah kombinasi unik dari keterampilan bisnis dan komunikasi. Humas berkaitan dengan komunikasi strategis, dan untuk berhasil, bisnis perlu menyiapkan, melaksanakan, dan memonitor berbagai jenis proses Humas.

Apa saja 5 Jenis Program Hubungan Masyarakat?

Jenis-jenis program Public Relations atau Humas termasuk dalam 5 kategori berikut:

Hubungan Media (Media Relations)

Hubungan Masyarakat (Community Relations)

Urusan Publik (Public Affairs)

Komunikasi Krisis (Crisis Communication)

Komunikasi Media Sosial (Social Media Communications)

Hubungan Media (Media Relations)

Program Media Relations bertujuan untuk memperkuat ikatan dan hubungan antara organisasi dengan para pemangku kepentingan atau orang-orang yang terhubung langsung maupun tidak langsung dengan perusahaan.

Para profesional PR mengambil beberapa inisiatif jangka pendek dan jangka panjang untuk membangun hubungan yang bernilai ini.

Ada juga platform online yang membantu agensi PR mendapatkan cakupan media yang dibayar dan diperoleh.

Perusahaan biasanya menghubungi jurnalis dan blogger potensial dengan mengirimkan pitch melalui platform tersebut, Setelah jurnalis menemukan pitch tersebut layak untuk dijadikan artikel atau bagian dari kampanye yang sedang dikerjakan, tujuannya agar terjadi peningkatan signifikan dalam popularitas , konversi pelanggan, pemberitaan media dengan sentimen positif.

Hubungan Masyarakat (Community Relations)

Hubungan Masyarakat adalah program public relations yang menonjol lainnya yang membangun hubungan yang bermakna dan positif antara organisasi dan komunitas lokal melalui berbagai kampanye. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa kepentingan publik secara umum sejalan dengan bisnis yang bersangkutan.

Melalui agensi PR, organisasi berkomitmen pada kepentingan masyarakat dan mendapatkan keuntungan kompetitif yang signifikan dibandingkan dengan yang lainnya.

Hubungan Masyarakat menghasilkan hubungan yang positif yang meningkatkan citra perusahaan, sesuatu yang menjadi tujuan bagi semua bisnis pada akhirnya.

Perusahaan dapat menggunakan berbagai media untuk menjalankan strategi hubungan masyarakat komunitas, termasuk profil media sosial mereka.

Demikian pula, sumbangan dan sponsor biasanya berubah menjadi berbagai kesempatan bagi organisasi untuk menunjukkan dukungan dan perhatian mereka terhadap komunitas lokal.

BACA JUGA: Kegiatan Public Relation Dalam Mempromosikan Produk

Urusan Publik (Public Affairs)

Pada tingkat yang lebih besar, Public Affairs membantu menjaga hubungan antara Pemerintah dan politisi. Ini adalah jenis program public relations tertentu.

Fungsi spesialis PR adalah memastikan pandangan organisasi (dalam hal ini, Pemerintah) sejalan dengan kepentingan publik.

Tim Urusan Publik biasanya bekerja secara terkoordinasi sehingga hanya informasi yang paling kuat dan relevan yang disampaikan untuk pengambilan keputusan pada level administratif.

PR Urusan Publik sangat menuntut karena membutuhkan wawasan industri dan metrik yang didorong data untuk komunikasi yang efektif.

Pertemuan tatap muka, draf yang hati-hati, dan penelitian mendalam adalah suatu keharusan untuk menangani Urusan Publik.

Komunikasi Krisis (Crisis Communication)

Komunikasi Krisis, jenis PR lainnya, melibatkan penanganan krisis apa pun.
Krisis dapat menjadi apa saja dan intensitasnya bervariasi.

Pendiri perusahaan mungkin terlibat dalam perselisihan yang tidak diinginkan dengan seseorang di media sosial atau ada garis produk yang cacat yang menyebabkan citra negatif bagi merek.

Dalam situasi seperti itu, para spesialis komunikasi krisis menjadi yang terdepan dan menjelaskan masalah dengan transparansi maksimum untuk menjaga citra positif organisasi di mata pelanggan dan publik.

Dalam Komunikasi Krisis, juru bicara perusahaan dalalm hal ini adalah seorang Humas menggunakan saluran seperti rilis pers, media sosial, dan kampanye liputan media untuk ‘membersihkan udara’ seputar situasi tertentu.

Untuk ini, komunikasi internal dengan karyawan organisasi sama pentingnya dengan komunikasi eksternal karena semua orang harus berada di halaman yang sama dalam menangani krisis.

BACA JUGA: Krisis PR? 6 Langkah untuk Membantu Mitigasi Risiko

Komunikasi Media Sosial

Dalam jenis PR ini, tujuannya adalah untuk meningkatkan reputasi perusahaan dan mencapai hasil positif. Platform media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan LinkedIn telah menjadi saluran komunikasi integral bagi kebanyakan organisasi.

Pencapaian terjadi dengan cepat di media sosial, dan komunikasi media sosial juga menghasilkan hasil yang eksponensial, terutama ketika kamu menjalankan kampanye dengan bekerja sama dengan influencer media sosial.

Fakta yang ada menunjukkan bahwa konsumen merasa lebih percaya diri dan nyaman membeli apa saja secara online ketika beberapa influencer media sosial merekomendasikan produk tersebut.

Komunikasi media sosial sebagai bagian dari PR membantu dalam komunikasi yang lancar antara sebuah organisasi dan konsumen, terlepas dari batasan geografis di kehidupan nyata.

BACA JUGA: 5 Tren PR yang Perlu Diperhatikan pada 2023

Peran Profesional Humas dalam Berbagai Bidang Public Relations

Tujuan utama Hubungan Masyarakat adalah untuk membangun dan mempertahankan reputasi positif merek dengan mengirimkan pesan yang langsung, bermakna, dan relevan.

Sebagai hasilnya, profesional PR memiliki peran yang sangat penting dalam sebuah organisasi terlepas dari jenis PR yang dipilih oleh perusahaan untuk difokuskan.

Orang-orang PR adalah cerita-teller terbaik karena mereka tahu bagaimana membuat narasi untuk memajukan pesan dan agenda mereka.

Di satu sisi, mereka menggunakan PR untuk membangun reputasi, dan di sisi lain, mereka merumuskan tanggapan dan langkah terbaik untuk memitigasi kerusakan ketika situasi buruk terjadi.

Peran dan fungsi yang menonjol dari agensi PR dan profesional dapat dirangkum sebagai berikut: