Marketing vs. Public Relations: What’s the Difference?

Secara garis besar, marketing dengan public relation terlihat merupakan aspek yang sama, namun masih ada perbedaan di antara keduanya. Marketing menciptakan permintaan untuk produk atau layanan, sementara public relation membangun kepercayaan dengan masyarakat umum dan pemangku kepentingan.

Jika Anda bekerja di departemen marketing atau public relation perusahaan Anda, memahami perbedaan keduanya akan membantu Anda belajar bagaimana keduanya bekerja sama untuk membentuk rencana komunikasi strategis yang efektif. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu marketing dan public relation serta mengidentifikasi perbedaan-perbedaan utama di antara keduanya.

Marketing adalah proses mempromosikan dan menjual produk atau layanan. Ini melibatkan iklan merek dan apa yang Anda tawarkan kepada konsumen untuk mengubah prospek menjadi pelanggan dan peluang menjadi penjualan.

Misalnya, jika perusahaan Anda telah meluncurkan produk baru, Anda mungkin akan menggunakan kampanye marketing di mana Anda mengirimkan buletin email kepada pelanggan yang sudah ada dan memposting tentang diskon di saluran media sosial perusahaan Anda untuk menarik pelanggan baru.
Berikut adalah langkah-langkah yang biasanya dilakukan oleh profesional marketing untuk merencanakan kampanye marketing:

1. Tetapkan tujuan bisnis Anda

Ini akan memberikan sasaran Anda, membantu Anda tetap fokus pada tugas dan inisiatif yang langsung sejalan dengan tujuan Anda. Misalnya, jika tujuan bisnis Anda adalah meningkatkan margin keuntungan, maka Anda mungkin memilih untuk memotong biaya dan berinvestasi dalam iklan gratis seperti manajemen media sosial.

2. Ketahui persaingan Anda

Ketika sebuah perusahaan menyediakan layanan atau produk, karyawan harus memahami siapa pesaing mereka untuk menetapkan harga yang kompetitif dan mengembangkan strategi untuk mendapatkan pelanggan. Strategi ini mungkin menentukan cara baru untuk memenuhi kebutuhan atau layanan yang belum ditangani oleh pesaing perusahaan.

3. Identifikasi proposisi nilai unik Anda

Ini akan menjadi fokus dari konten dan pesan Anda. Setelah Anda menentukan persaingan Anda, berguna untuk memiliki contoh nyata bagaimana Anda berdiri di atas dalam cara yang lebih baik. Misalnya, ini bisa menjadi titik harga yang lebih rendah atau siklus produksi yang lebih cepat.

4. Kembangkan persona pembeli target

Persona pembeli adalah deskripsi fiksi dari pelanggan ideal Anda. Berguna untuk memberikan persona pembeli Anda sebanyak mungkin detail. Misalnya, Anda mungkin percaya bahwa pelanggan ideal Anda adalah seorang ibu rumah tangga berusia 30-an.

Namun, jika Anda juga memasukkan di mana dia tinggal, jenis film yang dia nikmati, atau di mana dia melakukan belanja bahan makanan, Anda dapat membuat lebih banyak koneksi tentang kehidupannya dan mengidentifikasi lebih banyak kesempatan untuk memasarkan perusahaan Anda kepada jenis pembeli ini.

5. Merancang strategi yang menargetkan pasar potensial

Para profesional marketing menemukan sangat membantu untuk menggunakan beberapa saluran dan platform yang berbeda untuk memperkuat upaya mereka. Dengan cara ini, calon pelanggan dapat berinteraksi dengan marketing melalui berbagai cara, seperti melalui media sosial, mesin pencari, dan media berita digital. Membangun rencana yang komprehensif yang mencapai orang dengan beberapa titik kontak yang berbeda dapat membuat marketing Anda lebih efektif.

6. Menilai dan mengoptimalkan strategi Anda

Saat Anda melacak upaya marketing Anda, berguna untuk mencatat di mana kampanye berhasil dan di mana ada tantangan. Misalnya, akan bermanfaat untuk menganalisis di mana keterlibatan media sosial tertinggi dan apakah ada pola antara konten, visual, atau pesan.

Apa itu public relation?

Public relation adalah proses komunikasi strategis yang membangun hubungan saling menguntungkan antara organisasi dan khalayaknya. Pada dasarnya, ini adalah penciptaan dan penyampaian pesan yang menginformasikan dan membujuk publik.

Pesan tersebut dimaksudkan untuk menghasilkan publisitas, mempromosikan sebuah organisasi, atau membujuk orang untuk mengubah pendapat atau mengambil tindakan. Misalnya, kampanye public relation yang lumrah, biasanya mencakup pemimpin organisasi utama yang berpartisipasi dalam wawancara televisi dan radio atau juru bicara yang menawarkan pernyataan kepada koran atau majalah.

Public relation berfokus pada hubungan. Berikut beberapa keterampilan yang digunakan oleh para profesional public relation setiap hari:

1. Membangun hubungan

Public relation berpusat pada hubungan. Keterampilan seperti mendengarkan aktif dan empati sangat berharga saat bekerja dalam peran public relation. Jika Anda dapat memahami apa yang dikatakan seseorang dan mengkomunikasikannya kembali kepada mereka, itu menunjukkan bahwa Anda mendengar dan memahami mereka dan membantu Anda membangun kepercayaan dengan orang tersebut.

2. Jaringan (Networking)

Keterampilan ini berbeda dari membangun hubungan dalam hal jaringan adalah kemampuan untuk memperkenalkan diri untuk membangun hubungan di masa depan. Kepercayaan diri dan antusiasme akan membantu Anda memperkenalkan diri Anda kepada orang lain dengan efektif untuk membangun jaringan hubungan yang kuat.

3. Kehandalan

Profesional lebih cenderung bekerja dengan seseorang yang mereka percayai. Jika Anda tulus dan jujur, akan lebih mudah untuk mempertahankan kemitraan kerja.

4. Berbicara di depan umum

Komunikasi lisan yang sukses adalah cara penting untuk mengenal teman, membentuk hubungan, dan memotivasi orang lain. Berguna untuk belajar bagaimana berbicara dengan pasti saat bekerja dalam peran kooperatif seperti public relation.

5. Perbedaan antara Marketing dan Hubungan Masyarakat

Meskipun marketing dan hubungan masyarakat memiliki kesamaan, ada beberapa perbedaan yang mencolok antara keduanya. Berikut adalah beberapa perbedaan antara keduanya:

Tumpang tindih antara marketing dan Public Relations

Meskipun mereka tidak memiliki tanggung jawab yang sama, marketing dan hubungan masyarakat bekerja bersama dalam kemitraan untuk mencapai tujuan yang tumpang tindih. Berikut adalah beberapa kesamaan khusus antara keduanya:

Apa itu marketing digital?

Marketing digital adalah upaya periklanan yang diterapkan khusus untuk saluran online, perangkat elektronik, dan teknologi berbasis web. Berikut beberapa contoh marketing digital:

Apa itu public relation digital?

Public relation digital adalah penggunaan teknologi digital dan sosial untuk mengelola reputasi atau merek suatu organisasi guna meningkatkan kehadirannya secara online. Sebagai contoh, kepemimpinan senior suatu perusahaan dapat membuat wawancara video yang dioptimalkan untuk web atau memberikan kutipan dalam media berita online tentang peristiwa terkini yang terkait dengan bisnis mereka.

Sementara public relation tradisional melibatkan membangun jaringan dengan jurnalis untuk memperoleh pengakuan dalam publikasi cetak, public relation digital melibatkan jaringan dengan blogger, jurnalis, dan pengaruh dan mengirimkan rilis pers digital untuk memperoleh pengikut yang lebih besar secara online.