Peran Big Data di Tengah Pandemi

Bisa diibaratkan ini bukan pertama kali pandemi terjadi, pada tahun 2014 lalu di Afrika barat wabah virus ebola sempat menyebabkan kematian 11.325 orang menurut pusat pengendalian dan pencegahan penyakit AS. Tenaga profesional kesehatan masyarakat di seluruh dunia kembali dipanggil untuk bersiap menghadapi epidemi berikutnya. Tidak hanya sebagai pelajaran untuk masa depan, wabah tersebut juga membuat kesadaran akan big data dalam situasi darurat semacam ini.

Dalam epidemi nasional dan global, big data telah berkembang kegunaannya dan semakin efisien digunakan untuk menyediakan alat komunikasi dan teknologi secara real-time. Hal ini tidak hanya membantu masyarakat dalam menghindari gejala penularan saja, namun juga sangat berpotensi untuk memantau, menahan, dan bahkan menghentikan penyebaran penyakit. Jika digunakan secara efektif big data berpotensi menyelamatkan banyak nyawa.

Selain isu secara spesifik yang bisa dikelola dalam mengumpulkan informasi. Big data juga berguna untuk pemetaan penyakit. Melacak dan memprediksi tren di tengah-tengah epidemi, bencana alam, atau keadaan darurat lainnya secara real-time. Data real-time ini sebagian besar merupakan produk dari perusahaan rintisan dan teknologi. Mereka adalah orang-orang yang memahami bahwa memanfaatkan data besar memungkinkan peneliti dan profesional kesehatan untuk menyisir pegunungan informasi untuk mengisolasi tren dan mengembangkan solusi untuk masalah kesehatan. Praktik-praktik ini kini terbukti penting bagi para profesional di lapangan juga.

Ketika petugas kesehatan masyarakat dapat secara efektif memanfaatkan dunia informasi ini untuk memetakan dan melacak wabah dalam waktu nyata, hal itu terbukti dapat menyelamatkan jiwa. Dengan cara untuk mengidentifikasi ke mana penyakit mungkin akan bermigrasi berikutnya, mereka dapat memprediksi dengan lebih baik ke mana harus mengirim sumber daya dan tenaga medis.

Ketika krisis Ebola terurai di berbagai negara, organisasi internasional dengan cepat beralih ke berbagai platform, aplikasi, dan layanan yang dapat mengikuti, mengumpulkan, dan mencerna data real-time dan komunikasi di lapangan untuk memberikan informasi yang paling akurat dan terkini. tentang penyakit yang tersedia. Platform ini menyoroti kelompok yang paling membutuhkan bantuan dan bagaimana daerah tersebut mengelola situasi.

Kebutuhan untuk membendung wabah yang muncul sebelum menyebar merupakan kendala utama lain dalam memerangi epidemi. Dalam mengatasi keadaan darurat seperti ini, lembaga pemerintah, otoritas lokal, tim tanggap darurat, dan petugas kesehatan masyarakat bekerja tanpa henti.

Dalam sebuah artikel perspektif di New England Journal of Medicine, Bill Gates menunjukkan penundaan tindakan dalam menangani Ebola adalah signifikan, dan kehilangan yang berharga selama epidemi di masa depan dapat memiliki konsekuensi yang lebih buruk. Menyerukan sistem pengawasan global, Gates menekankan perlunya kesiapsiagaan. Platform pelacakan penyakit harus memiliki kapasitas untuk berfungsi baik dalam situasi yang menguntungkan maupun merugikan sehingga tanda-tanda peringatan jelas terlihat dan dapat meningkatkan pemetaan dan pengawasan selama wabah.

Salah satu platform yang belum mencapai potensi penuhnya selama epidemi Ebola adalah Kotak Ajaib v.0.1, jelas UNICEF. Mirip dengan alat pemetaan data lainnya, tujuannya adalah untuk menggunakan data mobilitas dan berkolaborasi dengan organisasi lain untuk berbagi dan mengakses lebih banyak informasi. Demikian juga, itu tidak dapat bekerja secara real time. Namun, hal itu mengarah pada pengembangan lain yang dibuat oleh Kantor Inovasi UNICEF dan teknisi di Google: Magic Box v.0.5. Intinya, alat ini didukung oleh kebutuhan akan kolaborasi dari sumber data yang mencakup segala hal mulai dari pemesanan perjalanan hingga cuaca. Memanfaatkan setiap bagian data yang tersedia dapat membantu memberikan transparansi penuh selama epidemi. Ini adalah platform masa depan.

Untuk profesional kesehatan masyarakat yang bekerja di lapangan, mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah kesiapsiagaan penyakit yang efektif sangat penting. Big data bisa memungkinkan kita menyimpan solusi untuk mempersiapkan wabah penyakit di masa depan, mengembangkan respons di waktu yang tepat, dan menyelamatkan lebih banyak nyawa.

Sumber:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *